Matt Pryor
Matt Pryor
Matt adalah lulusan Southern New Hampshire University. Dia menghargai semua gelar esports tetapi terutama berfokus pada Fortnite dan Call of Duty. Matt terus-menerus menganalisis gameplay dan memainkan game sendiri untuk lebih memahami keputusan dalam game oleh pemain terbaik di dunia.

Fortnite: Blatant Cheater Finis Kedua Dalam Piala Uang Solo

Karakter Fortnite yang tampak cyberpunk muncul di sebelah kata "Penipu Piala Uang Fortnite Selesai Kedua" dengan latar belakang biru dan merah muda.
Berbagi di twitter
Tweet
Berbagi di facebook
Bagikan
Berbagi di reddit
Reddit
Bagikan melalui email
Surel

Seorang pemain Fortnite Eropa menipu jalannya ke posisi kedua Piala Kas Solo.


Wilayah Eropa Fortnite yang kompetitif menarik semua perhatian di Piala Kas Solo kedua mereka dari Bab 2 – Musim 6. Namun, alih-alih pemenang turnamen menjadi berita utama, itu adalah cheater tujuan lunak lain yang menjadi topik pembicaraan. Sementara DreamHack Winter Champion Merijn mengamankan kemenangan Piala Tunai, pemain yang hanya dikenal sebagai "GEMATO TASAKI", menjadi subjek banyak ulasan VOD di seluruh komunitas. Siapa pun yang menyimak langsung tahu bahwa pemain ini tidak mendapatkan finis kedua secara sah.

Baca Juga: Primal Shotgun Menerima Nerf Damage Signifikan

Pemain Menipu Jalannya ke Tempat Kedua

Analis Fortnite, Reisshub, memasukkan beberapa klip bukti yang memberatkan dari sudut pandang penipu. Yang pertama menunjukkan bahwa pemain ini langsung mengunci musuh yang tidak terlihat di seluruh peta. Klip nomor dua menampilkan pembidik lembut yang sama yang melenyapkan lawan tanpa kehilangan satu peluru pun SMG. Tidak diragukan lagi bahwa GEMATO TASAKI membeli cheat, mengingat eliminasi 79 yang belum pernah dia dapatkan dalam delapan pertandingan. Meskipun hasilnya pasti tidak akan bertahan lama, situasinya menunjukkan betapa rentannya perangkat lunak anti-cheat Fortnite pada saat-saat tertentu.

Baca Juga: FNCS Bab 2 - Jadwal Musim 6, Kumpulan Hadiah, Format, Sistem Penilaian & Lainnya

Integritas Turnamen dan Cheat Tidak Terdeteksi

Insiden ini bukan pertama kalinya anti-cheat Fortnite diserang. Pemain NA West mencapai final FNCS Qualifier di Bab 2 - Musim 3 tanpa disiplin langsung. Epic tidak pernah menguraikan sepenuhnya tentang cara kerja sistem anti-cheat. Tampaknya kadang kala terpukul atau terlewat. Dalam kasus ini, anti-cheat gagal dalam pekerjaannya dan memungkinkan pemain untuk melanjutkan turnamen tanpa terdeteksi.

Juara Piala Dunia Fortnite David "aqua" Wang memposting klip lain dari penipu di Twitter, bertanya, "bagaimana dia melakukan itu dan tidak dilarang?" Dia ada benarnya, mengingat betapa mencoloknya cheat di banyak video yang muncul. Patut dipertanyakan bagaimana pemain ini bisa melewati seluruh turnamen tanpa Epic melarangnya. Dia tidak diragukan lagi merusak peluang pemain lain, yang bermain secara sah dan ingin menang. Sayangnya, mereka yang menjadi korban hampir tidak memiliki jalan lain. Epic Games belum membatalkan hasil Piala Tunai atau mengatasi masalah tersebut.

▰ Lebih Fortnite Berita

▰ Berita Esports Terbaru

IKLAN