Coleman Hamstead
Coleman Hamstead
Coleman adalah jurnalis olahraga yang berspesialisasi dalam Fortnite, Apex Legends, dan Call of Duty. Coleman adalah lulusan Towson University dengan gelar dalam Manajemen Olahraga dan Administrasi Bisnis. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang Coleman di halaman Tentang kami.

Fortnite YouTuber FaZe Jarvis Banned Secara Permanen Setelah Menggunakan Aimbot

Fortnite Jarvis Banned dari Fortnite
Berbagi di twitter
Tweet
Berbagi di facebook
Bagikan
Berbagi di reddit
Reddit
Bagikan melalui email
Surel

FaZe Jarvis baru saja secara permanen dilarang dari Fortnite dan semua acara kompetitif karena menggunakan aimbot dalam video.


Profesional Fortnite YouTuber Jarvis "FaZe Jarvis" Kaye mengumumkan dalam sebuah video emosional bahwa pada 3 November, ia telah dilarang secara permanen di Fortnite. Larangan ini akibat Kaye memposting video YouTube di mana ia secara terbuka mengaku menggunakan perangkat lunak aimbot untuk mendominasi pemain lain dalam mode solo Fortnite.

Larangan ini akan mencegah Kaye dari menghasilkan konten Fortnite untuk saluran YouTube-nya lebih dari 2 juta pelanggan. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, Kaye tidak akan lagi dapat bersaing secara profesional di salah satu dari banyak turnamen Fortnite. Ini berlaku untuk acara daring dan tatap muka. Kaye telah mendapatkan lebih dari $ 9K USD dalam karir esport-nya. Penempatannya yang paling terkenal adalah $ 5K di tempat pertama di salah satu acara mingguan UMG Friday Fortnite.

Reaksi Komunitas terhadap Larangan

Seperti halnya berita tentang kaliber ini yang melibatkan pemain pro, itu bukan tanpa kontroversi. Penggemar, pembuat konten, dan pro lainnya semuanya memiliki pendapat yang berbeda tentang beratnya larangan tersebut.

Selama streaming langsung, Tyler “Ninja” Blevins dan Ben” DrLupo” Lupo terlibat adu mulut tentang bagaimana Epic Games seharusnya menangani larangan tersebut. Blevins menyarankan bahwa hukuman Epic terlalu keras dan Kaye seharusnya hanya menerima larangan enam bulan atau satu tahun. Lupo berpendapat bahwa jika itu adalah pemain yang tidak dikenal tanpa Kaye berikut, tidak ada yang akan memiliki masalah dengan larangan seumur hidup. Lupo melanjutkan dengan mengatakan bahwa Epic tidak boleh menunjukkan pilih kasih dan mengurangi larangan akan menciptakan preseden buruk. Blevins menyatakan bahwa dia setuju larangan itu dibenarkan. Namun, Kaye harus menerima perlakuan yang unik karena Fortnite adalah karirnya dan dia banyak berkontribusi sebagai pembuat konten.

LEBIH DARI ESTNN
Fortnite V3.60 Perbarui Catatan Patch

Selama diskusi, Blevins dan Lupo mengemukakan bahwa ini bukan pertama kalinya Epic Games menangkap kecurangan pemain Fortnite profesional. Setelah penyelidikan, Epic menemukan bahwa Damion “XXiF” Cook dan Ronald “Ronaldo” Mach curang di Kualifikasi Piala Dunia. Cook dan Mach berkolusi dengan pemain lain untuk mendapatkan pembunuhan gratis dan meningkatkan total poin mereka. Meskipun ini adalah kualifikasi untuk turnamen kompetitif besar, Cook dan Mach hanya menerima larangan dua minggu. Ini memungkinkan mereka untuk kembali bersaing di Piala Dunia. Di sini, mereka lolos dua minggu kemudian dan mendapatkan masing-masing $50K USD. Mereka juga memiliki kesempatan untuk bersaing memperebutkan kumpulan hadiah $3M USD.

Situasi Berbeda, Larangan Berbeda

Mengapa perbedaan waktu dalam dua set larangan ini begitu drastis ketika keduanya melibatkan kecurangan? Fortnite pro, Jonathan “Kalkulator Yung” Weber menjelaskan di Twitter, “peretasan melanggar EULA dan TOS. Berkolusi (yang dilarang Ronaldo dan XXiF) melanggar aturan turnamen, bukan EULA. Dua hal yang sama sekali berbeda”. Weber melanjutkan dengan menulis "Jarvis tidak hanya menggunakan klien yang diretas, tetapi dia juga merekamnya dan mempostingnya ke penggemar mudanya yang mudah terpengaruh."

Apa Kata Kaye Tentang Semua Ini?

Sulit untuk mengatakan apakah Kaye benar-benar menyesal atas tindakannya. Masih sangat mungkin dia hanya menyesal dia tertangkap. Dalam video permintaan maafnya, Kaye terlihat menangis. Dia berkata, "Bahkan tidak terlintas dalam pikiran saya untuk berpikir bahwa saya bisa dilarang seumur hidup di Fortnite untuk video-video itu". Ini bertentangan dengan pernyataan yang dia buat di video asli saat dia curang. Kaye mengatakan “Jangan pernah menggunakan aimbot…kau akan dibanned, aku 100% akan dibanned di akun ini”. Orang dapat berspekulasi bahwa Kaye tahu apa yang dia lakukan akan membuatnya dilarang, hanya saja dia berharap itu hanya ada di akun alternatifnya, bukan larangan perangkat keras penuh yang mencakup semua akun saat ini dan masa depannya.

LEBIH DARI ESTNN
Fortnite V3.60 Perbarui Catatan Patch

Epic Games belum mengomentari larangan tersebut. Ini terkait dengan tingkat keparahannya dan jika mereka akan memberi Kaye kesempatan untuk naik banding. Dengan meningkatnya kemarahan dari para penggemarnya dan orang lain di komunitas, Epic mungkin akan dipaksa untuk merilis pernyataan segera.

▰ Lebih Fortnite Berita

▰ Berita Esports Terbaru

IKLAN