Yuri Custodio
Yuri Custodio
Yuri adalah seorang siswa di St. Clair College di Windsor ON, mempelajari Administrasi dan Kewirausahaan Esports. Yuri bersemangat tentang semua aspek esports dan berspesialisasi dalam League of Legends dan Overwatch. Dia telah berkompetisi di Collegiate Overwatch League untuk tim sekolahnya - Saints Gaming.

LEC: Rekap Hari Pertama Musim Semi 2019

LoL LEC
Berbagi di twitter
Tweet
Berbagi di facebook
Bagikan
Berbagi di reddit
Reddit
Bagikan melalui email
Surel

LEC Memulai Musim 2019!

Musim pertama LEC yang telah lama ditunggu-tunggu sejak rebranding dari EU LCS akhirnya tiba! Memulai European Spring Split di 2019 mencakup lima pertandingan, semuanya menjadi yang terbaik dari satu seri. Permainan hari ini termasuk FNATIC vs SK Gaming, exeL eSports vs Splyce, Schalke 04 vs Vitality, Rogue vs Misfits dan terakhir, Origen vs. G2 Esports. Jika Anda melewatkan pertandingan, rekap singkat dari setiap pertandingan dapat ditemukan di bawah ini termasuk draft masing-masing tim dan beberapa detail pada pertandingan itu sendiri.

FNATIC VS. SK GAMING

Sayangnya, game pertama sebenarnya dibuat ulang karena masalah koneksi pada sistem panggung. Beberapa jeda dan reboot digunakan. Namun, tidak ada cara untuk menyelesaikan masalah selama permainan berlangsung. Keputusan membuat ulang dibuat dan ~ 20 menit pertama pertandingan dihentikan. Aturan menyatakan bahwa pertandingan yang dibuat ulang bertindak sebagai pertandingan yang sama sekali baru, yang berarti tim bebas memilih dan melarang dari awal. Meski sedikit cheesy, masing-masing tim mampu menekan strategi lawan dengan melarang juara yang dipilih sebelumnya, terutama yang berdampak awal.

Draft FNATIC Tahap Satu:

Larangan:

Irelia
Xin Zhao
Rakan

Pilihan:

Lucian (ADC – “Rekkles”)
Pyke (Dukungan – “Hylissang”)
Lee Sin (Hutan – “Broxah”)

Draft SK Gaming Tahap Satu:

Larangan:

Cassiopeia
Aatrox
Urgot

Pilihan:

Ezreal (ADC – “Tembakan Mahkota”)
Braum (Dukungan – “Mimpi”
Sejuani (Hutan – “Buatan Sendiri”)

Draf Fnatic Dua Tahap:

Larangan:

Corki
Hecarim

Pilihan:

Sion (Atas – “Bwipo)
Akali (Pertengahan – “Nemesis”

Draft SK Gaming Tahap Dua:

Larangan:

Pecinta
Galio

Pilihan:

Lissandra (Pertengahan - “Pirean”)
Poppy (Atas - “Werlyb”)

Mengabaikan remake, awal awal pertandingan sangat lambat, masing-masing tim menunggu waktu mereka dan mencari untuk keluar dari game awal. Memecah kebuntuan, SK "Selfmade" ganked atas di mana pembunuhan mudah ditemukan untuk "Werlyb" melawan lawan "Bwipo" yang sedikit terlalu banyak melakukan overextending. Terus menekan peta, “Selfmade” membuat permainan di jalur bawah, membunuh dukungan Fnatic yang terlalu agresif. Menyegel game awal untuk SK, gank berulang bawah memastikan pembunuhan lain terhadap "Hylissang," menciptakan ruang untuk mengambil drake pertama dari game. Jalur bawah kunjungan lain dari "Selfmade" sekali lagi menemukan pembunuhan ke "Hylissang" ketika ia jatuh untuk ketiga kalinya dalam beberapa menit singkat karena tekanan jungler musuh. Fnatic melakukan panggilan untuk mengirim beberapa anggota top untuk meringankan bola salju dari jalur bawah SK untuk berpotensi mendapatkan pick off kill. Pertarungan dengan manuver yang baik menemukan tiga kill return untuk Fnatic dan tier 1 tier karena rotasi yang buruk dari SK dengan biaya kehilangan tier bawah lane tier 2. FNC tampak membalas tembakan pada SK, mengambil turret 1 tingkat menengah serta kehidupan "Pirean." Sekarang dalam kendali peta, sebuah drake ditangkap untuk FNC ketika SK menjilat luka-luka mereka. Pertunangan yang buruk dari "Selfmade" yang tidak mampu menghabisi "Hylissang" menyebabkan tembakan balasan cepat dari Fnatic ketika "Bwipo" sendiri terlibat dan menemukan tiga pembunuhan untuk timnya. Ketika midgame muncul, Fnatic tampak memulai pertarungan di bawah menara tengah tier 2 musuh, dan beberapa komunikasi yang tidak jelas menyebabkan mundurnya segera. SK mengambil kesempatan itu dan menemukan dua pembunuhan pada "Broxah" dan "Rekkles" ketika mereka melarikan diri, memungkinkan mereka untuk menangkap Baron Nashor. Pertandingan berakhir tak lama setelah itu, tepat di bawah tigapuluh satu menit. Pertandingan bolak-balik yang sulit melihat banyak perkelahian bahkan dengan kecepatan lebih lambat karena banyak perkelahian yang gagal melihat SK inci di depan Fnatic setelah pertunangan yang buruk, mengambil kemenangan atas finalis 2018 Worlds.


SPLYCE VS. UNGGUL

Menyusul game pertama yang bijak-produksi, remake lain dipanggil di game dua. Kali ini sebelum dimulai, tampaknya pengambilan yang salah dilakukan karena masalah unit yang menyebabkan redraft langsung sampai saat itu untuk memperbaiki kesalahan. Banyak masalah muncul di seluruh permainan juga dari sudut pandang teknologi karena beberapa masalah koneksi, dan masalah unit semakin banyak muncul di seluruh acara.

LEBIH DARI ESTNN
LoL: Rekap Babak Grup Hari Keempat MSI 2022

Draf Satu Splyce Fase:

Larangan:

Akali
Irelia
Galio

Pilihan:

Aatrox (Pertengahan - “Humanoid”)
Caitlyn (ADC - “Kobbe”)
Morgana (Mendukung “Norskeren”)

exceL Fase Satu Draf:

Larangan:

Karthus
Cassiopeia
Lucian

Pilihan:

Urgot (Pertengahan - “Pengasingan”)
Rakan (Dukungan - "kaSing")
Xin Zhao (Hutan - “Caedrel”)

Rancangan Splyce Tahap Dua:

Larangan:

Xayah
LeBlanc

Pilihan:

Sion (Atas - “Vizicsacsi”)
Sejuani (Hutan - "Xerxe")

exceL Fase Dua Draf:

Larangan:

Ryze
Lissandra

Pilihan:

Kai'Sa (ADC - “Jeskla”)
Rumble (Atas - “Harapkan”)

Awal pertandingan ini melihat beberapa kesalahan keluar sangat awal karena dukungan Splyce "Norskeren" tidak membeli item dan hanya dipanggil pada 1:20 untuk memperbaiki masalah. Saat ini terjadi, wajah Splyce ADC memeriksa sungai dan dipaksa untuk membakar flashnya saat XL menyerbu buff merah musuh. Jungler exceL "Caedrel" tampaknya menekan bottom lane lebih awal untuk menjaga timnya tetap unggul. Darah pertama keluar hanya setelah tanda 7 menit, menukar junglers ke mid laner lawan, "Humanoid" Splyce mendapatkan kill pertama pertandingan. Dua menit kemudian, investasi 5 orang di pihak XL menemukan dua pembunuhan di jalur bawah Splyce, melanjutkan tekanan penutupan terhadap "Kobbe" dan "Norskeren". Tidak banyak yang terjadi sepanjang sisa permainan awal selain "Caedrel" jatuh dua kali karena over agresi serta XL mengamankan kedua drake sejauh ini dan rift herald. Sekitar tanda 17 menit, posisi yang buruk dari Splyce menyebabkan perkelahian pecah di dasar sungai, mengorbankan nyawa jungler dan dukungan yang memungkinkan XL untuk membuka jalur tengah, merobohkan menara pertama. Sepanjang sisa midgame, Splyce fokus untuk membunuh dan membuka peta, sedangkan XL fokus untuk mendapatkan drake dan beberapa turret milik mereka sendiri. Splyce yang sekarang mengendalikan peta, dapat menemukan Baron untuk diri mereka sendiri saat XL menukarnya dengan cloud drake yang sangat sedikit. Berlari ke pangkalan XL, Splyce menemukan serangan hebat di sisi atas saat "Kobbe" di Caitlyn muncul, membuat dirinya sendiri melakukan triple kill untuk menyelesaikan permainan. Awal yang menjanjikan dari XL dimusnahkan karena tim mereka tidak memiliki pengalaman seperti yang dimiliki daftar Splyce karena mereka dengan cermat membongkar exceL setelah setiap kesalahan kecil yang mereka buat.


SCHALKE 04 VS. DAYA HIDUP

Schalke 04 Fase Satu Draft:

Larangan:

Lucian
Aatrox
Irelia

Pilihan:

Urgot (Atas - “Cabochard”)
Sejuani (Hutan - “Mowgli”)
Yasuo (Pertengahan - "Jiizuké")

Vitality Phase One Draft:

Larangan:

Galio
Cassiopeia
Draven

Pilihan:

Lissandra (Pertengahan - “Abbedagge”)
Thresh (Dukungan - “IgNar”)
Ezreal (ADC - “Marah”)

Schalke 04 Tahap Dua Draf:

Larangan:

LeBlanc
Kha'Zix

Pilihan:

Viktor (ADC - “Attila”)
Tahm Kench (Dukungan - “Jactroll”)

Draft Vitalitas Fase Dua:

Larangan:

Rakan
Alistar

Pilihan:

Olaf (Hutan - “Memento”)
Kennen (Atas - "Odoamne")

Selama empat menit pertama permainan, semuanya baik-baik saja di kedua sisi. Satu-satunya jenis pertarungan nyata terjadi di jalur teratas saat "Cabochard" dan "Odoamne" saling berhadapan dalam perang gesekan. Darah pertama keluar pada 4 menit berkat rotasi yang tidak tepat waktu dari "Jactroll" Vitality yang pergi ke sikat pantatnya hanya untuk menemukan predator yang mendorong Olaf di semak-semak. Selama sisa permainan awal, beberapa perkelahian terjadi memberi Vitalitas sedikit keunggulan atas S04 dalam emas, meskipun jalur teratas Schalke Kennen membunuh dua kali Urgot lawan di jalur dan mengamankan kedua drake. Pada tanda tiga puluh menit, kebuntuan sepanjang pertandingan akhirnya dipatahkan ketika S04 yang mencurigakan menemukan tim musuh di lubang Baron dan memaksa mereka keluar. Seorang baron merindukan mencuri dari "Mowgli" mengorbankan nyawanya dan perkelahian aneh dilakukan oleh Vitalitas sombong, kehilangan semua anggota mereka, diikuti oleh hubungan mereka. Laju permainan sangat ketat. Namun, Vitality membuat beberapa kesalahan dalam agresi mereka, mencoba mengambil buff Baron empat kali secara terpisah, tertangkap empat kali dan akhirnya kalah karena itu.

LEBIH DARI ESTNN
LoL: MSI 2022 Hari Keenam, Rekap Grup A

ROGUE VS. KESALAHAN

Rogue Phase One Draft:

Larangan:

Lucian
Irelia
Galio

Pilihan:

Urgot (Atas - “Untung”)
Tahm Kench (Dukungan - "Wadid")
Akali (Pertengahan - “Sencux”)

Draf Fase Satu Misfits:

Larangan:

Cassiopeia
Aatrox
tak satupun

Pilihan:

Rakan (Mendukung "Gorilla")
Lissandra (Pertengahan - “Meriah”
Sion (Atas - “soOAZ”)

Rogue Phase Two Draft:

Larangan:

Xayah
Kalista

Pilihan:

Draven (ADC - "Hans Sama")
Lee Sin (Jungle - “Maxlore”)

Draf Fase Dua Misfits:

Larangan:

Ezreal
Caitlyn

Pilihan:

Varus (ADC - “HeaQ”)
Xin Zhao (Hutan - “Kikis”)

Sebuah hutan yang terencana dengan baik mulai dari sisi Misfits menghasilkan pembunuhan gratis pada "Kikis" RGE ketika mencoba untuk menyerang jalur bawah. Berhasil umpan keluar jungler tersembunyi, "Kikis" tertangkap dengan celananya turun dalam apa yang dia pikir adalah tiga lawan dua. Saat permainan berlanjut, Misfits mengambil kendali dari tiga drake infernal, menjadikan game ini semua Draven dan semua "Hans Sama" saat ia naik empat kill dan hampir lima ribu emas di depan Rogue's "HeaQ." Hans Sama ”menemukan pembunuhan tiga kali lipat untuk dirinya sendiri dan mengakhiri pertandingan di menit 24. Dalam istilah yang sederhana, pertandingan berakhir pada kesalahan awal yang dilakukan “Kikis” serta hutan pintar yang melintas di sisi berlawanan dari “Maxlore,” Misfits, menjaga tekanan yang dibutuhkan timnya untuk memungkinkan “Hans Sama” untuk mengambil alih masalah. ke tangannya sendiri sepanjang pertandingan.

Misfits Gaming yang sangat bahagia merayakan kemenangan mereka atas Rogue dengan penampilan dominan dari "Hans Sama" dan pilihan Draven-nya. Penghargaan untuk Riot Games melalui streaming langsung resmi mereka.


ORIGEN VS. G2 ESPORTS

Origen Fase Satu Draf:

Larangan:

Galio
Akali
Lucian

Pilihan:

Cassiopeia (Pertengahan - “Nukeduck”)
Draven (ADC - “Patrik”)
Morgana (Dukungan - “Mithy”)

G2 Fase Satu Draf:

Larangan:

Aatrox
Irelia
Sejuani

Pilihan:

Urgot (Atas - “Wunder”)
Rakan (Dukungan - "Mikyx")
Zoe (ADC - “Perkz”)

Origen Fase Dua Draf:

Larangan:

Nocturne
Yasuo

Pilihan:

Gragas (Hutan - “Kold”)
Sion (Atas - “Alphari”)

G2 Fase Dua Draft:

Larangan:

Kha'Zix
Xin Zhao

Pilihan:

Karthus (Hutan - “Jankos”)
Jayce (Pertengahan - "Caps")

Dengan pertandingan terakhir malam itu, pembangkit tenaga listrik baru yaitu G2 tampak membuktikan diri terhadap Origen baru. Dengan draf hiper-agresif yang keluar dari kedua tim, pertandingan sudah dimulai dengan potensi besar. Di 8: Tanda 30 adalah ketika darah akhirnya diambil, OG mendukung "Mithy" mengambil nyawa dukungan musuh tetapi disamakan dengan bantuan "Jankos" menggunakan kemampuan utamanya sebagai hutan Karthus. Sejak saat itu, tim super G2 menetapkan keunggulan komposisi kerusakan mereka dan melarikan diri dengan permainan, berakhir dengan skor 5-19 yang mendukung G2. Mereka mengakhiri permainan dengan penuh gaya dalam menit 27, bermain-main dengan lawan mereka di saat-saat terakhir. Penampilan luar biasa dari G2 mematikan Origen dengan berani.

Awal yang buruk untuk musim ini dengan banyak kesalahan produksi yang terjadi membuat sedikit yang diinginkan hari ini. Syukurlah, masalah ini diselesaikan dengan cara yang agak tepat waktu meskipun beberapa remake selama beberapa pertandingan. Permainan itu sendiri sangat menghibur karena beberapa pertunjukan yang sangat dominan keluar dari banyak tim. Ini sedikit menjelaskan apa yang akan terjadi di masa depan untuk LEC.

Ini menyimpulkan rekap acara Minggu Satu Hari Satu untuk peluncuran LEC 2019 Spring Split. Anda dapat menemukan VOD YouTube resmi di sini: https://www.youtube.com/watch?v=XzSZoDvAS1c.


Ikuti kami di Twitter untuk lebih banyak berita League of Legends, artikel, pendapat dan banyak lagi.

▰ Lebih League of Legends Berita

▰ Berita Esports Terbaru

IKLAN